Setelah Ini.. Lalu Apa ?

Haii.. Guyss..!!

*menyapa ala ikang fauzi*

Ga terasa udah lama sekali postingan blog unyu ini sudah tidak di update. Selama itu pula sudah banyak hal-hal yang terjadi di dunia yang fana ini, berikut tarian harlem shakenya..

*pake helm* *manggut-manggut*

Yip, mungkin postingan kali ini agak berbeda dengan postingan blog sebelumnya. Berusaha memuntahkan isi dipikiran, dengan perspektif berbeda. Tentang apa? Tentang apa yaa? Mau tau? aja apa banget ? Ciyuussh? Miapaah? Macacih? Amacak? Iyuuuuhhh..

*fokus*

*lanjuuut*

*kalian luar biasaa..* #eh

Jadi gini guys (cieeh guys)..

Entah kenapa begitu memasuki semester akhir di bangku kuliah yang setengah nyasar ini, begitu banyak hal-hal aneh atau hal-hal yang ga pernah terpikirkan begitu saja melintas lalu hilang.. seperti kamu yang hanya memberi harapan lalu tiba-tiba pergi dan tak kembali. #lha

Misalnya saja ketika masa KKN bulan Agustus tahun lalu, belum juga mulai KKN udah mikir: “nanti aku ama pacar ga ya?” “malem mingguan bisa ke mall ga ya?” “harga bawang meroket ga ya?” dan pertanyaan, pertanyaan absurd lainnya.

Belum lagi ketika magang, pertanyaan absurdnya : “ntar setelah magang bisa gendutan ga ya?” Walaupun semacam ada ke-tidak-nyambungan-nya, tapi hal ini sempat terlintas dibenak, entahlah.

Nah, ada hal lain setelahnya yang terlintas dikepala. Setelah magang, fase selanjutnya adalah menyusun proposal yang tentu saja seminarnya dapet jajan. Walaupun dapet jajan, intinya bukan itu..

Jadi, kita harus punya judul dulu..

Bukaan.. bukan judul lagu, ini judul SKRIPSI..

Iya Skripsi. Sebuah kata yang sangat sensitif bagi mahasiswa semester akhir.

Dulu waktu saya masih muda (waktu masih kena stempel maba), denger skripsi dan nanyain skripsi itu semacam tantangan dan nampak begitu antusias. Kini ketika sudah merasakannya sendiri dan berbarengan juga dengan negara api menyerang semua berubah ketika Aang datang ke dunia.

Setelah bener-bener ngerasainnya sendiri, dalam hati berkata : “Ternyata gini rasanya yaa :(”

Ada macem-macem faktor sesungguhnya yang membuat Skripsi itu terasa berat. Pertama ini merupakan tugas akhir. Jadi kalau ini ga selesai, kuliah ibarat gagal.

Ada hal-hal lain juga misalnya tekanan kelompok sebaya (temen satu angkatan yang duluan nyusun), pacar yang udah duluan lulus, ancaman diusir dari rumah kalau ga lulus tahun ini, serta deadline dari TU yang terkadang bikin mahasiswa begadang di siang hari (Artha, 2013).

Kejenuhan, banyak revisi, anas jadi tersangka merupakan hal-hal yang hampir membuat saya frustasi sesungguhnya. Membuat saya berpikir, saya buat kayak ginian untuk apa sih? (kayak ginian = skripsi)

Jawaban normatif dari hati tentunya : Supaya cepat lulus –> cepet dapet kerja –> cepet kaya –> cepet menikah –> cepet punya anak –> cepet punya cucu –> menikmati hari tua –> sakit-sakitan –> lalu mati. Hanya itu?

Dulu waktu TK pengen cepet SD soalnya keren, pake seragam merah putih. Begitu SD pengen banget SMP kayaknya gaul aja punya banyak temen baru. Begitu SMP ga sabar biar cepet SMA, gagah aja kayaknya make celana panjang ke sekolah. Begitu SMA antusias pengen kuliah, sampe akhirnya setengah nyasar di kuliah sekarang. Sekarang udah kuliah, ngebet biar cepet lulus dengan asumsi cepet kerja dan cepet kaya lalu lanjut seperti bagan panah tadi dengan sebuah akhir yaitu mati.

Terus saja muncul pertanyan dibenak : Setelah ini.. lalu apa?

Semacam kepo terhadap kehidupan saya kelak.

Oke kalau semua berjalan lancar, maka hidup saya seperti bagan panah tadi, tapi gimana kalau engga? (kepo lagi)

Sempat berpikir radikal dan kembali bertanya dalam diri : Kalau memang akhirnya harus mati, kenapa saya harus dilahirkan?

Untuk apa sih saya dilahirkan sebenernya? (kepo pake banget)

Terus saja pertanyaan-pertanyaan berat macam itu tadi terlintas dibenak akhir-akhir ini, entah kenapa. Mungkin, sudah ada masanya dimana semakin bertambah umur semakin besar tanggung jawab. Jadi, hal-hal yang tidak terpikirkan waktu masih muda dulu (waktu masih ganteng, sekarang sih tetep) baru muncul sekarang.

Jadi, setelah pertanyaan-pertanyaan aneh tadi mampir dipikiran, saya berusaha untuk mencari jawabannya. Bukan di google kok.. ini jawaban dari hati.. :p

Dikutip dari Hati dalam Artha (2013), berikut hal-hal yang dapat menjawab pertanyaan absurd diatas secara umum :

Membahagiakan Orang Tua dan Keluarga

Menurut saya, semua yang dilakukan sekarang adalah untuk diri sendiri. Bener.. ilmu yang didapet sekarang adalah untuk bekal kita kok. Tapi motivasi bagi saya untuk sukses adalah membuat kedua orang tua bahagia. Entah sudah berapa uang, serta hal-hal lain yang dikorbankan kedua orang tua buat saya sampe sekarang. Membuat beliau dalam hati mengatakan “Kami berdua bangga sama kamu” adalah goal akhir dalam hidup saya. Kalau belum, akan berusaha terus sampai KAPANPUN!

Berguna bagi lingkungan sekitar

Kalau berguna bagi lingkungan sekitar sesungguhnya gampang banget dilakukan. Bisa dimulai dari hal-hal kecil misalnya beliin saya pulsa 5ribu. Hal-hal besar misalnya beliin saya pulsa 100ribu. Hidup dengan berguna bagi lingkungan sekitar banyak banget kok keuntungannya. Apalagi kalo saya beneran dibeliin pulsa. #NiatAmat

*gagal fokus*

Jadi intinya, semasih muda, bisa, dan belum berbahaya mari menjadi berguna baik dikeluarga, dikampus, dikomplek perumahan, dipasar senggol dan dimana pun. Mari menjadi berguna tidak hanya untuk diri sendiri :)

Menginspirasi

Entah kenapa poin yang ketiga ini berasa diawang-awang banget. Yang kebayang malah jamban dan…….. #Yasudahlah

Memang insiprasi kebanyakan datang ketika jongkok di jamban, tapi bukan berarti kita menjadi jamban. Menginspirasi maksudnya memberikan pengaruh terhadap kehidupan banyak orang (yang positif tentunya). Bagi saya, salah satu indikator sukses adalah bisa menginspirasi banyak orang dalam hal apapun dan sekecil apapun. Jadi hidup akan bermakna kalo menginspirasi..

Semoga! :)

Jadi kesimpulannya adalah, saya dilahirkan bukan untuk mati kok. Masih banyak hal yang saya bisa lakukan sebelum saya mati nantinya.

Bener kata orang, hidup itu untuk dinikmati karena hidup itu cuman satu kali, yang dua itu cuma Sarimi *kemudian muncul ayu tingting*

Lakukan hal yang menurut kita benar dan semasih tidak mengganggu hidup orang lain, lanjutkan!

Hidup akan hampa jika hanya mencari kaya, sebab kekayaan tidak dibawa mati. Buatlah hidup bermakna dengan indikator sukses dari diri sendiri. Bahagia itu sederhana, dan embrionya dari kerja keras kita.

My life, my rules!

Semoga menginspirasi sahabat dahsyat, bahwa hidup itu cuma sekali dan sayang jika dilewatkan dengan hal-hal yang mainstream.

SALAM INDOMIE CABE IJO!

*bonus foto unyu

Artha Kecil